Fri. Jan 15th, 2021

Itu Aja

Blog Informasi, Artikel Seru, Promo Menarik

Terlalu Banyak Belajar Agama Anak Indonesia, Sebut Eks PM Malaysia : Tidak Tahu Sains!

2 min read
indonesia dan malaysia - Terlalu Banyak Belajar Agama Anak Indonesia, Sebut Eks PM Malaysia : Tidak Tahu Sains!

Ituaja.com – Eks PM Malaysia Mahathir Mohamad yang baru mundur dari pemerintahan belum lama ini tengah menjadi buah bibir warganet Indonesia.

Pasalnya, beredar klaim yang mengatakan Mahathir Mohamad menyebut anak-anak Indonesia terlalu banyak belajar agama sehingga cenderung tak menguasai ilmu sains.

Perlu diketahui, kendati jabatannya telah berakhir, Mahathir Mohamad diketahui masih menjalin hubungan baik dengan Indonesia.

Selain itu, dia juga diketahui memiliki relasi yang baik dengan Presiden Jokowi.

Sebelumnya, kedua tokoh negara tersebut pernah menjajal mbol bersama dan kompak menghadapi Uni Eropa terkait pelarangan produk sawit.

Terlepas dari hubungan baik antara Presiden Jokowi dan Mahathir Mohammad, baru-baru ini beredar kabar miring di media sosial perihal Eks PM Malaysia tersebut.

Kabar itu memuat tentang komentar yang diduga milik Perdana Menteri ke-4 dan ke-7 Malaysia itu.

Berhubung pernyataannya menyinggung perihal Indonesia, tak diragukan lagi ramai warganet menyorotinya.

Disadur dari Hops.id — Jaringan ituaja.com, Mahathir Mohamad diklaim mengatakan sekolah di Indonesia seakan terlalu banyak belajar agama sehingga tertinggal dalam bidang sains.

pelan pelan anak indonesia - Terlalu Banyak Belajar Agama Anak Indonesia, Sebut Eks PM Malaysia : Tidak Tahu Sains!

“…Pelan-pelan anak-anak sekolah negeri di Indonesia akan tertinggal dalam penguasaan sains. Umurnya habis untuk menghafal ayat-ayat dan doa, belajar soal haram, dosa, bidadari, menghitung pahala, mencari dalil, memikirkan akerat. Setelah kalah bersaing lalu memusuhi pemerintah dan mendirikan negara syariah sebagai solusi semuanya (Mahathir Mohammad)”.

Dikutip dari Antara, tidak ditemukan kebenaran perihal pernyataan Mahathir Mohamad tentang pendidikan di Indonesia, terkhususnya soal pelajaran agama sebagaimana diklaim oleh unggahan Facebook tersebut.

Merujuk pemberitaan Tempo.co berjudul “Mahathir Mohamad Akan Kurangi Silabus Agama di Sekolah Malaysia” pada 22 Desember 2018, Mahathir memberikan pernyataan terkait rencana pengurangan silabus pembelajaran agama di Malaysia.

Menurut dia, pembelajaran agama dapat mengurangi kemampuan dalam mata pelajaran lain yang diperlukan untuk mencari pekerjaan.

“Seseorang telah mengubah kurikulum di sekolah dan sekolah negara telah menjadi sekolah agama,” demikian pernyataan Mahathir Mohamad.

Bagaimana Mutu Pendidikan di Indonesia?

Wakil Presiden Ma’ruf Amin menyoal mutu pendidikan Indonesia mengatakan, kualitas dan mutu pendidikan belum seragam dan tidak memiliki standar mutu yang sama antara sekolah satu dengan yang lainnya.

“Kondisi kualitas pendidikan kita masih sangat bervariasi, tidak hanya antardaerah tetapi juga antarlembaga pendidikan. Selain itu, lembaga pendidikan kita antardaerah belum seluruhnya memiliki standar dan mutu yang sama,” ungkapnya membuka FGD Penguatan Peran Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) virtual beberapa waktu lalu.

Menurut Ma’ruf Amin, kesenjangan pendidikan salah satu terjadi lantaran SDM tenaga pengajar belum berkualitas.

Oleh sebab itu, dia menegaskan jenjang pendidikan terakhir seorang guru menjadi penentu peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia

“Masih ada 10 persen guru bukan PNS dan 6,7 persen guru PNS yang belum memiliki gelar sarjana S1,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *