Sat. Jan 9th, 2021

Itu Aja

Blog Informasi, Artikel Seru, Promo Menarik

Jokowi Tanggapi Tewasnya Enam Anggota FPI: Hukum Harus Ditegakkan

2 min read
Jokowi Tanggapi Tewasnya Enam Anggota FPI: Hukum Harus Ditegakkan

Jokowi Tanggapi Tewasnya Enam Anggota FPI: Hukum Harus Ditegakkan

ituaja.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menanggapi peristiwa tewasnya 4 warga Sigi dan 6 anggota Front Pembela Islam (FPI), menegaskan bahwa hukum harus dipatuhi dan ditegakkan untuk melindungi kepentingan masyarakat, bangsa, dan negara.

Presiden Jokowi, usai berolahraga sepeda di Istana Kepresidenan Bogor, Minggu (13/12/2020) pagi, menanggapi peristiwa yang terjadi dalam beberapa minggu terakhir ini, yaitu tewasnya 4 orang warga Sigi dan 6 orang anggota Front Pembela Islam (FPI), menyebutkan bahwa Indonesia merupakan negara hukum.

Oleh karena itu, Presiden Jokowi menegaskan bahwa sudah menjadi kewajiban bagi para penegak hukum untuk menegakkan hukum tersebut secara adil.

“Saya tegaskan bahwa Indonesia adalah negara hukum. Hukum harus dipatuhi dan ditegakkan, untuk apa? untuk melindungi kepentingan masyarakat, melindungi kepentingan bangsa dan negara. Jadi sudah merupakan kewajiban aparat penegak hukum untuk menegakkan hukum secara tegas dan adil. Dan ingat, aparat hukum dilindungi oleh hukum dalam menjalankan tugasnya,” kata Presiden seperti ditayangkan Youtube Sekretariat Presiden, Minggu (13/12/2020)

Berdasarkan hal itu, masyarakat tidak diperbolehkan untuk bertindak semena-mena dan melakukan perbuatan melanggar hukum yang merugikan masyarakat, apalagi bila perbuatannya itu sampai membahayakan bangsa dan negara. Aparat hukum juga tidak boleh gentar dan mundur sedikit pun dalam melakukan penegakan hukum itu.

“Jika terdapat perbedaan pendapat tentang proses penegakan hukum, saya minta agar menggunakan mekanisme hukum, ikuti prosedur hukum, ikuti proses peradilan, hargai keputusan pengadilan. Jika memerlukan keterlibatan independen, kita memiliki Komnas HAM,” kata Presiden.

Mekanisme hukum telah mengatur sejumlah prosedur hingga proses peradilan dengan keputusannya yang harus dihargai. Apabila memerlukan keterlibatan lembaga independen, maka Indonesia juga memiliki Komisi Nasional Hak Asasi Manusia di mana masyarakat dapat menyampaikan pengaduannya.

“Kita harus menjaga tegaknya keadilan dan kepastian hukum di negara kita, menjaga fondasi bagi kemajuan Indonesia,” kata Presiden Jokowi lagi.


Baca Juga:

Media Luar Sebut Indonesia Paling Terdepan Soal Korupsi Bantuan Virus COVID-19

Densus 88 Tangkap 1 DPO Bom Bali, Ini Peran Pelaku

Presiden Jokowi Ajak Elon Musk Investasi di RI Lewat Pembicaraan Telepon


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *